Skip to main content

8 Hal Yang Harus Dipelajari Setiap Wanita Sebelum Melahirkan

Hal Yang Harus Dipelajari Setiap Wanita Sebelum Melahirkan - Kehamilan adalah awal dari kehidupan baru.

Tapi tak perlu dikatakan bahwa ada banyak ibu masa depan yang perlu diteliti dan ditanyakan kepada dokternya untuk melahirkan bayi yang sehat.

Dari posisi tidur hingga diet dan olahraga, ada banyak risiko bagi ibu baru dan bayinya.

Teruslah membaca untuk mencari tahu apa yang harus didiskusikan seorang wanita hamil dengan dokternya.

Penelitian Bright Side menyimpulkan beberapa fakta menarik bahwa semua wanita hamil harus berdiskusi terlebih dahulu dengan dokter saat hamil.

Hal Yang Harus Dipelajari Setiap Wanita Sebelum Melahirkan

1. Parental Care

Source : Brightside

Segera setelah seorang wanita mengkonfirmasi dengan dokternya bahwa ia menjadi seorang ibu, sangat penting baginya untuk melakukan penelitian sendiri dan memilih seorang dokter kandungan yang menurutnya paling cocok untuknya.

Ginekolog kemudian akan memberi tahu dia tentang cara melanjutkan kehamilannya yang sehat tanpa komplikasi dan menjadwalkan pemeriksaan bulanan mereka untuk memastikan bahwa semuanya berjalan sesuai rencana.

Dengan cara ini dia akan memastikan bahwa kesehatannya dan kesehatan anak yang belum lahir berjalan dengan baik dan mereka juga akan dapat mengidentifikasi gangguan perkembangan yang mungkin terjadi pada tahap awal dan mempersiapkannya.

Dokter kandungan akan dapat memberi tahu dia tentang bagaimana tubuhnya akan berubah selama bulan pertama kehamilannya dan bagaimana janin berkembang.

Beberapa ahli kandungan akan meresepkan vitamin prenatal, seperti asam folat yang mencegah cacat tabung saraf dan memastikan persalinan yang sehat.

2. Pelajari Riwayat Keluarga dan Penyakit Bawaan

Source : Brightside

Selain bertanya-tanya tentang yang sudah jelas seperti apakah bayi akan mewarisi mata biru ibu atau rambut cokelat ayah, bayi dapat mewarisi lebih dari itu dan dapat ditelusuri kembali ke 7 generasi.

Adalah penting bahkan sebelum merencanakan untuk memulai sebuah keluarga bagi kedua orang tua untuk meneliti sejarah keluarga untuk memberikan kepada bayi mereka awal yang paling sehat untuk kehidupan yang mungkin.

Setiap orang tua harus tahu apakah ada riwayat cacat perkembangan, cacat lahir atau penyakit genetik dalam keluarga yang kemungkinan akan diwariskan bayi. Memiliki pengetahuan semacam itu, orang tua akan dapat mengatasi masalah tersebut pada tahap awal.

Berdasarkan sejarah itu, para dokter kandungan kemudian akan merujuk orang tua ke konseling genetik dan kemudian pengujian genetik untuk membantu mengidentifikasi kemungkinan masalah kesehatan yang mungkin dimiliki bayi.

3. Pelajari Asupan Yang Boleh dan Tidak Boleh di Konsumsi

Source : Brightside

Ungkapan "makan untuk 2 (Ibu dan Bayi)" adalah akurat ketika datang ke kehamilan tetapi tidak dalam arti dua kali lebih banyak makanan melainkan, dua kali lebih banyak nutrisi vitamin dan mineral.

Diet tinggi zat besi, kalsium, asam folat, dan protein sangat penting serta beberapa kalori tambahan untuk memastikan bahwa ibu dan bayi mendapatkan semua makanan bergizi sehat yang diperlukan selama kehamilan.

Penting untuk diingat bahwa wanita hamil membutuhkan lebih banyak vitamin dan mineral dan terkadang suplemen tidak dapat bersaing dengan cara apa pun dengan diet sehat.

Kebiasaan makan yang buruk dapat meningkatkan risiko diabetes gestasional dan dapat menyebabkan komplikasi kesehatan selama persalinan.

Makanan Yang Dianjurkan

Source : Brightside

Produk Susu mengandung banyak protein dan kalsium yang penting untuk pertumbuhan janin. Selain itu, penting untuk makan yogurt karena sifat probiotiknya.
Kacang-kacangan kaya akan folat dan serat dan mereka bisa mengurangi risiko cacat lahir dan penyakit.
Ubi Jalar dan Wortel adalah sumber beta-karoten yang sangat baik yang kemudian diubah tubuh ibu menjadi Vitamin A yang membantu produksi sel secara normal.
Makanan kaya akan Omega 3 seperti salmon sangat ideal untuk perkembangan otak pada janin yang sedang tumbuh.
Sayuran Hijau mengandung nutrisi terpenting bagi bayi yang sedang tumbuh karena kaya akan zat besi dan serat.
Daging Tanpa Lemak adalah sumber tinggi zat besi, protein, dan vitamin B yang penting selama kehamilan.
Minyak Hati Ikan dapat menyediakan semua asam lemak omega-3, vitamin A dan Vitamin D yang semuanya sangat penting selama kehamilan dan dapat diambil sebagai alternatif terutama ketika ibu tidak makan ikan.
Buah Beri kaya akan vitamin C, serat, dan antioksidan yang dapat membantu mengatasi sembelit yang terjadi selama kehamilan.
Biji-bijian utuh kaya serat, senyawa tanaman, vitamin B, dan magnesium yang dibutuhkan wanita hamil dalam jumlah tinggi.

Makanan Yang Harus Dihindari

Source : Brightside

Hindari Telur Mentah yang berisiko salmonella.
Hindari Pâtés (Pâté adalah pasta, pai, atau roti yang terdiri dari forcemeat yang setidaknya mengandung hati.) karena mengandung listeria yang berbahaya dikonsumsi selama kehamilan.
Hindari Daging Mentah atau setengah matang karena ada risiko tinggi terkena toksoplasmosis.
Hindari Daging yang dibekukan seperti salami, pepperoni, chorizo, dan prosciutto karena mengandung parasit penyebab toksoplasmosis.
Hindari Hati karena sangat tinggi vitamin A dan dapat membahayakan janin.
CATATAN: Penting untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter Anda tentang kebutuhan dan pembatasan diet saat hamil dan mereka akan dapat memberikan rencana diet untuk Anda untuk mendapatkan semua nutrisi yang diperlukan dan menghindari makanan yang dapat membahayakan bayi Anda.

4. Cari Tahu Olahraga Yang Aman Selama Kehamilan

Source : Brightside

Berolahraga setiap hari dapat memastikan fungsi normal dari tubuh wanita hamil yang berubah. Karena melahirkan membutuhkan banyak kekuatan fisik dan energi, itu adalah suatu keharusan selama kehamilan.

Tetap aktif dapat mengurangi risiko komplikasi selama kehamilan serta persalinan. Bahkan jika seorang ibu tidak aktif secara fisik sebelum kehamilan, ia dapat mulai saat hamil.

Aktivitas fisik dapat membantu mengurangi ketidaknyamanan yang menyertai kehamilan dan mereka membantu membangun kekuatan otot untuk mengurangi kehamilan dan nyeri persalinan.

Latihan Yang Bisa Dilakukan
Pilih aktivitas Aerobik yang dapat membantu detak jantung Anda lebih cepat seperti berjalan, berenang, dan menari.
Beristirahatlah secara teratur ketika Anda merasa seperti kehabisan napas.
Minumlah banyak air sebelum dan sesudah berolahraga.
Jika Anda memilih untuk mengangkat beban, gunakan beban yang ringan - misalnya 3 kilo.

Latihan Yang Harus Dihindari
Hindari beban yang berat yang bisa membuat pinggul atau punggung bagian bawah terasa tegang.
Jangan menahan nafas saat berolahraga, cobalah bernapas dengan normal.
Hindari latihan yang mengharuskan Anda berbaring telentang.
Hindari olahraga yang bisa menyebabkan Anda terjatuh.
Hindari bermain olahraga apa pun yang dapat menyebabkan Anda cedera.
CATATAN: Namun penting bagi wanita hamil untuk berkonsultasi dengan dokter mereka tentang jenis latihan yang perlu mereka lakukan selama kehamilan dan jenis latihan apa yang perlu mereka hindari karena mereka dapat membahayakan kesehatan mereka dan kesehatan bayi.

5. Pelajari Posisi Tidur Yang Aman Saat Hamil

Source : Brightside

Kelelahan sangat umum terjadi selama kehamilan, terutama selama 12 minggu pertama, dan ada beberapa posisi tidur yang bisa berbahaya saat kehamilan berlanjut.

Menurut National Health Service, posisi tidur paling aman adalah tidur di sisi kiri Anda. Tidur di sebelah kanan Anda dapat menekan IVC yang membuatnya kurang nyaman untuk calon ibu.

Menurut penelitian, tidur terlentang setelah minggu ke-28 kehamilan dapat meningkatkan risiko lahir mati. Ini karena posisi membatasi aliran darah dan oksigen yang diberikan kepada bayi.

Jika Anda bangun telentang, Anda dapat mengubah posisi dan tidur miring. Anda juga dapat mencoba bantal kehamilan, yang dapat Anda letakkan di antara kaki Anda, yang dapat mencegah Anda berguling dan tidur terlentang.

6. Pelajari Manfaat Yoga Saat Hamil

Source : Brightside

Tidak dapat dipungkiri bahwa menjadi hamil dapat membuat stres secara emosional dan fisik. Merawat kehidupan baru di dalam tubuh Anda berarti apa pun yang Anda alami, bayi akan melewatinya.

Jadi, penting untuk menjaga diri Anda sebanyak mungkin dan menghindari situasi atau situasi yang tidak menyenangkan yang membuat Anda merasa stres.

Menurut National Institute of Health, yoga menawarkan berbagai manfaat kesehatan bagi tubuh dan pikiran, terutama dalam hal kehamilan, seperti:

Ini membantu Anda mengelola stres yang disertai dengan kehamilan.
Ini membantu Anda mencegah banyak penyakit yang bisa terjadi selama kehamilan. Misalnya, edema, diabetes, atau hipertensi gestasional.
Ini meningkatkan stabilitas suasana hati.
Ini membantu menghilangkan rasa sakit.
Ini mencegah penambahan berat badan berlebih.
Ini mengurangi kecemasan yang dialami tubuh Anda selama persalinan.

7. Pelajari Tentang Antenatal Transition

Source : Brightside

Periode antenatal adalah transisi ke orangtua dan itu terjadi ketika seorang wanita masih hamil. Tidak ada bulan yang pasti karena setiap orang mengalami perubahan emosional kehamilan pada waktu yang berbeda. Tapi, itu biasanya terjadi setelah bulan ke-3 atau ke-4.

Selama periode ini, kedua orang tua mengalami perubahan psikologis dan sosial yang signifikan sementara mereka mencoba untuk memahami bagaimana beradaptasi dengan peran baru mereka sebagai orang tua dan stres meningkat ketika tanggal jatuh tempo mendekati.

Orang tua yang mengharapkan anak kembar atau kembar tiga mengalami lebih banyak stres daripada orang tua yang hanya mengharapkan satu anak. Ini karena mereka memiliki tanggung jawab ganda atau tiga kali lipat untuk dicakup.

Selain itu, mereka membutuhkan lebih banyak waktu istirahat untuk pulih dari melahirkan dan mereka membutuhkan lebih banyak bantuan dari pasangan dan keluarga mereka.

Kadang-kadang ini dapat menyebabkan banyak tekanan pada kedua orang tua tepat sebelum melahirkan, karena mereka berusaha mencari tahu bagaimana mereka bisa menangani semuanya.

Sebagian besar pasangan merasa sulit untuk berkomunikasi satu sama lain selama waktu itu tanpa menyadarinya, tetapi menurut para ahli, ini benar-benar normal. Setelah bayi lahir, stres dihilangkan sedikit demi sedikit dan sebagian besar pasangan bangkit kembali normal dalam peran mereka sebagai orang tua baru.

Jika Anda mengalami perubahan-perubahan ini dalam hubungan Anda, penting untuk memahami bahwa apa yang Anda dan pasangan alami benar-benar normal dan bahwa stresnya adalah karena Anda belum dapat memahami bagaimana rasanya menjadi orangtua.

Tapi begitu bayi Anda lahir, Anda akan melihat bahwa semuanya akan datang secara alami dan stres akan hilang.

8. Pelajari Tentang Persalinan dan Melahirkan

Source : Brightside

Persalinan adalah pengalaman yang sangat emosional yang membutuhkan mekanisme penanganan psikologis dan fisik yang kuat.

Ini adalah rasa sakit yang paling parah yang bisa dialami seorang wanita, tetapi karena itu merupakan pengalaman yang mengubah hidup, rasa sakit itu tidak dirasakan oleh ibu masa depan dan akan memudar seiring waktu.

Menurut penelitian, 90% wanita merasa nyeri memuaskan 3 bulan setelah persalinan dan itu dilihat sebagai hasil yang positif.

Namun, penting untuk berkonsultasi dengan dokter kandungan Anda untuk memahami tanda-tanda dan gejala persalinan. Tanda persalinan yang paling jelas adalah seringnya kontraksi yang meningkatkan rasa sakit dan durasi seiring berjalannya waktu.

Ginekolog merekomendasikan bahwa wanita mencoba berjalan ketika mereka mulai mengalami kontraksi untuk membuat diri mereka lebih nyaman.

Nyeri persalinan terdiri dari :

Nyeri Visceral yang terjadi pada tahap awal persalinan, ketika tekanan ditransmisikan ke serviks dan menyebabkannya meregang.

Nyeri Somatik terjadi kemudian, selama persalinan, ketika rasa sakit dihasilkan oleh peregangan saluran lahir dan perineum yang lebih rendah dan ditransmisikan dalam saraf pudendal.

Sangat penting bagi para ibu untuk selalu berkomunikasi dengan dokter mereka sebelum dan sesudah melahirkan dan berbicara dengan dokter mereka tentang masalah atau masalah yang mungkin mereka miliki.

Selalu berkonsultasi dengan dokter Anda tentang diet, olahraga, dan aktivitas apa pun yang dapat membahayakan bayi yang mungkin tidak terlalu jelas. Semoga bermanfaat.
Cari Artikel Lainnya Di Sini
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar