Skip to main content

Perilaku Aneh Anak Yang Dapat Menunjukkan Gangguan Psikologis

Tulisan Ndeso, Hal Aneh Tentang Perilaku Anak Yang Dapat Menunjukkan Gangguan Psikologis - Anak laki-laki cenderung memiliki gangguan perkembangan 2 kali lebih sering daripada anak perempuan.

Faktor risiko untuk ini sering berbeda, tetapi dapat mencakup: prematuritas, komplikasi saat melahirkan, penyakit selama kehamilan, berat badan lahir rendah, dan banyak lainnya.

Setiap kelainan memiliki kemampuan untuk membuat kehidupan masa depan seorang anak jauh lebih sulit dan harus didiagnosis pada masa kanak-kanak. Penting untuk mendiagnosisnya sesegera mungkin untuk mengobatinya dan menyingkirkannya.

Bright Side meneliti dan menemukan tanda-tanda gangguan perkembangan yang paling luas: autisme, disleksia, disgrafia, dan hiperaktif.

Source : Google

Tanda-tanda Gangguan Perkembangan Psikologis Anak

Gejala Autisme

Gejala autisme dapat diamati sejak usia 2 tahun, dan pada usia 5 tahun gejala biasanya menjadi lebih nyata. Ini adalah ketika biasanya didiagnosis. Menariknya, menurut statistik, anak perempuan mengalami autisme 4 kali lebih jarang daripada anak laki-laki.

Terlepas dari stereotip yang populer, autisme tidak berarti bahwa orang tidak dapat berkembang dan melakukan apa yang mereka sukai. Masalah utama yang harus mereka hadapi adalah kesulitan berkomunikasi, terutama dengan orang yang tidak mereka kenal.

Penting untuk dipahami bahwa gejala autisme dapat dikurangi jika diobati dengan benar. Anda dapat mengenali gangguan ini jika Anda melihat bahwa seorang anak bertingkah aneh, misalnya:

Source : Brightside

Mereka takut berkomunikasi dengan orang yang tidak mereka kenal dan selama percakapan, mereka tidak dapat mempertahankan kontak mata. Mereka tidak dapat merasakan empati dan dapat tertawa ketika seseorang menangis atau sebaliknya.
Mereka melakukan hal-hal otomatis seperti mengetuk permukaan selama mungkin, berayun seperti pendulum, atau menempatkan mainan dalam barisan berdasarkan prinsip yang mereka buat sendiri. Mereka tidak bosan dan dapat terus melakukan hal-hal ini selama berjam-jam. Mata mereka biasanya terlihat kosong ketika mereka sibuk dengan hal seperti ini.
Mereka tidak memahami konteks sosial: Mereka berperilaku sama di rumah, di sekolah, saat berbelanja bahan makanan, atau di tempat lain. Mereka berkomunikasi dengan semua orang dengan cara yang sama dan tidak sopan dengan orang yang lebih tua.
Mereka tidak bisa belajar menggunakan bahasa non-verbal. Mereka tidak mengerti bahasa tubuh orang lain dan kebanyakan mereka tidak menggunakan gerakan apa pun. Dalam kasus yang paling parah, mereka tidak menggunakan ekspresi wajah apa pun.
Mereka takut akan perubahan apa pun. Jika Anda memindahkan furnitur, ini dapat menyebabkan serangan panik. Hal yang sama berlaku untuk makanan, cara Anda pergi ke sekolah, dan hal-hal lain yang biasa dilakukan anak.
Mereka memiliki reseptor yang berkembang dengan baik : Mereka suka menyentuh benda-benda dan mereka bisa merasakan sedikit aroma. Mereka sering menatap tekstur kayu, batu, dan bahan lainnya. Mereka memiliki ambang rasa sakit yang sangat tinggi dan mungkin mencubit kulit mereka sendiri hanya untuk melihat apa yang terjadi.

Attention Deficit Hyperactivity Disorder (Hiperaktif)

Akronim untuk yang satu ini adalah ADHD. Meskipun stereotip populer, gangguan ini hanya dapat ditemukan pada anak-anak yang berusia di atas 4 tahun, dan hanya jika tanda-tanda tersebut diamati dari hari ke hari. Jika Anda merasa melihat gejala, tetapi jarang, itu berarti anak Anda benar-benar normal. Gangguan ini dapat diobati dengan sukses, sering menggunakan metode medis.

Menurut statistik, ADHD sering didiagnosis pada anak kembar dan prematur. Juga, anak laki-laki berisiko: mereka memiliki kelainan ini 3 kali lebih sering daripada anak perempuan.

Pengaruh pada kehidupan orang dewasa dengan ADHD tidak besar: orang-orang ini biasanya membuat keputusan cepat, mereka cemas, dan mereka bisa mengganggu orang lain. Juga sulit bagi mereka untuk melakukan pekerjaan yang membosankan.

Sangat mudah untuk mendiagnosis ADHD. Perhatikan indikator-indikator ini dalam perilaku anak:
Mereka tidak bisa duduk diam, mereka tidak berhenti bergerak, mereka melihat ke mana-mana, dan bertindak seolah-olah mereka memiliki mesin di dalamnya. Dan tindakan mereka tidak memiliki tujuan: mereka hanya mengambil apa pun yang bisa mereka dapatkan, membuangnya di saat berikutnya, dan mengambil sesuatu yang lain.
Mereka tidak dapat berkonsentrasi pada sesuatu yang membosankan untuk waktu yang lama seperti membersihkan atau mengerjakan pekerjaan rumah. Tetapi mereka dapat bermain game komputer dan melakukan hal-hal lain selama berjam-jam.
Mereka sering terganggu oleh hal-hal di luar. Misalnya, mereka mungkin sibuk melakukan sesuatu dan kemudian membeku jika mereka melihat sesuatu yang sangat terang melalui jendela.

Source : Brightside

Mereka tidak dapat mengendalikan emosi mereka sendiri. Mereka mungkin menjadi histeris hanya karena mereka tidak ingin tinggal dalam barisan atau mereka mungkin berdebat dengan kerabat tentang apa-apa. Mereka terkadang mengucapkan kata-kata yang sangat buruk dan beberapa menit kemudian kembali untuk meminta maaf.
Di sekolah dan TK, mereka mengganggu siswa lain dan bahkan guru. Jika mereka mengikuti tes, mereka biasanya tidak selesai membaca pertanyaan (mereka tidak punya cukup kesabaran untuk itu) dan hanya memberikan jawaban acak.

Dysgraphia / Disgrafia

Gangguan ini mencegah anak-anak dari belajar menulis dengan benar. Itu terlihat cukup sering dan tidak benar-benar berdampak pada kehidupan orang dewasa. Sebagian besar ditemukan pada anak-anak yang memiliki masalah mata atau telinga atau yang memiliki ADHD.

Dimungkinkan untuk menyingkirkan gangguan ini dengan meminta anak melakukan latihan untuk mengembangkan keterampilan motorik halus mereka, dan membuat otot-otot di tangan mereka lebih kuat.

Anda dapat mendiagnosis disgrafia dengan mengamati tanda-tanda berikut:

Saat menulis, anak-anak selalu mengacaukan suara yang sama.
Mereka mungkin menambahkan huruf pada kata-kata yang, pada kenyataannya, seharusnya tidak ada di sana, mereka mungkin mengubah posisi suku kata, atau bahkan melompati mereka sepenuhnya.
Ketika mereka menulis kata-kata mereka berbaur bersama (terutama preposisi).

Source : Brightside

Di sebelah kiri: tulisan tangan orang berusia 23 tahun yang didiagnosis menderita disgrafia pada usia 10 tahun.

Di sebelah kanan: tulisan tangan seseorang yang baru saja didiagnosis menderita disgrafia.

Sangat sulit untuk membaca apa yang mereka tulis. Sekalipun mereka berusaha keras dan menulis dengan lambat, surat-surat itu tetap tidak terbaca.
Dalam kasus yang paling parah, anak-anak juga berbicara salah.

Dyslexia / Disleksia

According to statistics, 70-80% of people who have trouble reading actually have dyslexia. The disorder is usually innate and can be treated if a child sees a specialist in time. Dyslexia can’t be diagnosed any earlier than the age of 10-11.

Dyslexia doesn’t cause much trouble in adult life, aside from having difficulty reading fast. Sometimes, the idea of being dyslexic is scary for other people, so people might try to hide their disorder and be a little shy. This behavior is considered to be normal.

You can diagnose dyslexia if a child has these symptoms:

Source : Brightside

Mereka membaca dengan sangat buruk, meskipun keterampilan mereka yang lain (dalam matematika, seni, dan bahkan menulis) tidak apa-apa. IQ mereka biasanya normal atau bahkan tinggi, sehingga kecerdasan dan disleksia tidak terhubung.
Mereka menolak untuk berlatih membaca dan hanya mengatakan bahwa mereka tidak ingin melakukannya. Mereka mungkin menjadi sangat dramatis jika orangtua mendorong mereka terlalu keras.
Mereka dapat membaca, dan bahkan mungkin melakukannya dengan cepat, tetapi mereka tidak dapat memberi tahu Anda apa yang baru saja mereka baca karena mereka tidak mengerti arti dari teks tersebut.
Mereka bisa menjadi pelamun, jadi Anda mungkin harus menanyakan sesuatu kepada mereka dua kali. Mereka terkadang tidak memperhatikan hal-hal di sekitar mereka. Akibatnya, mereka bisa merasa tidak aman dan mereka mencoba menemukan diri mereka dalam semacam seni (seperti musik, akting, dan sebagainya).
Mereka sering memegang pensil atau pena dengan cara yang salah. Misalnya, mereka memegang pena di antara cincin dan jari tengah dan upaya untuk mengajarkan mereka cara yang benar tidak berguna.

Mungkin Anda tahu atau pernah melihat orang yang memiliki anak dengan kelainan ini? Semoga bermanfaat
Cari Artikel Lainnya Di Sini
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar